Bagaimana Status Anak yang Lahir di Luar Nikah?

3
1543

BincangSyariah.Com – Anak sah adalah anak yang dilahirkan setelah orang tuanya menjalani perkawinan yang sah. Sedangkan perkawinan dinyatakan sah ketika dilaksanakan menurut hukum masing-masing agama dan kepercayaannya.

Sedangkan yang dimaksud dengan anak luar nikah, Dosen Fakultas Hukum Universitas Indonesia Neng Djubaedah menjelaskan sedikitnya ada dua faktor yang menyebabkan seorang anak dikategorikan luar nikah. Pertama, adalah anak yang lahir tanpa adanya pernikahan sah. Dan kedua, adalah anak yang dibenihi sebelum pernikahan dan lahir setelah orang tuanya melakukan pernikahan.

Status hukum bagi anak luar perkawinan ialah ia tidak bernasab pada laki-laki yang menzinai ibunya. Ia tidak mengikuti nasab laki-laki yang menyebabkan kelahirannya, tetapi nasabnya mengikuti ibu yang melahirkannya. Hal ini sebagaimana disabdakan Nabi saw:

ولد زنا لأهل أمه من كانوا حرة أو أمة

Anak dari hasil zina ialah untuk keluarga ibunya yang masih ada, baik dia wanita merdeka maupun budak (H.R Abu Daud)

Maka hal ini berakibat pula pada hilangnya kewajiban atau tanggungan ayah kepada anak, dan hilangnya hak anak kepada ayah. Antara keduanya adalah sebagai orang lain (ajnabiy). Secara nyata, akibat yang diterima anak dari hasil zina diantaranya adalah:

Pertama. Hilangnya martabat muhrim dalam keluarga. Bila anak itu wanita maka antara bapak dengan anak itu dibolehkan menikah. Hal yang demikian dikemukakan oleh Imam Malik dan Syafi’I dengan mengatakan “Dibolehkan bagi seseorang, mengawini puterinya (anak zina), saudara perempuannya, cucu perempuannya, keponakan perempuannya yang semuanya itu dari hasil zina”

Akan tetapi menurut Abu Hanifah dan Imam Ahmad hal tersebut tidaklah manusiawi, artinya mereka menempatkan kedudukan manusia tetap pada tempatnya. Walaupun anak itu lahir dari perbuatan zina, tetapi anak itu tetap sebagai anaknya menurut bahasa dan urf. Oleh sebab itu, haram pulalah anak itu terhadap bapaknya.

Baca Juga :  Menghitung Potensi Zakat dan Wakaf di Indonesia

Meskipun demikian, dalam segi hukum anak itu bukanlah anak yang sah menurut syara’. Karena itu, ayah tersebut tidak bisa menjadi wali bagi anak perempuan ini bila ia hendak menikah. Maka yang mungkin bisa menjadi walinya adalah wali hakim atau anak laki-laki ke bawah (jika ia seorang janda)

Kedua…..  (Selengkapnya silakan baca di BincangMuslimah.Com)

3 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here